Archive for the ‘ITB moments’ Category

haddoooohhh, mendadak kangen sama rutinitas kampus, terutama selama ngegarap Tugas Akhir kemaren. rutinitas yang rasanya gak pernah saya maki [yaaaahhh, klo pun dimaki, gak parah2 amat lah, heheheee…].

dateng pagi pas lab masih kosong, buka2 jendela biar udara pagi bisa menyusup masuk, pasang2 laptop, dinyalain dan langsung memutar playlist yang lagi cucok, trus otak atik TA. well, begitulah…

ataaaaauuuu…

bangun, dan tersadar masih di dalam lab T_T! solat subuh, ntah jam berapa pun, sebangunnya aja, heheheee… [paraaaaahhhh ^____^!]. ke kamar mandi, ngeberesin muka yang berantakan o_O! masuk lab lagi, beberes selimut dan bantal, trus langsung standby lagi di depan komputer [entah langusng men-TA atau men-Nyampah, heheheee…]. siangnya makan bareng2 [atau sendiri2, klo lagi males perhatian sama rekan sejawat, hahahaaaa… parbet! parah betul! 😀]. malemnya makan [lah, ceritanya dari makan mendadak udah makan lagi ^____^], gak tau Pada Ngantuk, Pada Melek, atau delivery service, sing penting perut kenyang. beres makan, tersadar klo 1 hari akan segera terlewati lagi, yang berarti deadline TA dah semakin dekat!

hahahaha… miss those things back there… deeply so ^_____^

damn.

at last…

Posted: March 18, 2009 in Dari hati, ITB moments, spontan

akhirnya, tanggal 18 Maret dateng juga, jam pun menunjukkan pukul 9 pagi hari…

dan seterusnyaaaaa, dan seterusnya…. [malay cerita sekarang, buihihihihi…]

lalu, here comes the quote of the day, yak, anda lulus dengan predikat BAIK…

(more…)

beberapa hari ini, dimulai dari minggu kemaren, saya seneng banget sama progress TA saya. terus meningkat dan terus meningkat. berkat bantuan teman2 semua 😀

lalu, datanglah minggu ini…

minggu ini saya lagi mencoba melanjutkan TA yang rasanya udah mentok, bingung mo dilanjutin gimana lagi. bertanyalah saya pada seorang teman, yang baru gw ajak ngobrol minggu ini ya karena TA —not a good attitude ^^’–. setelah berchatting2 ria, akhirnya saya sampai pada satu kesimpulan: TA saya bukan barang baru, dan saya ‘hanya’ sedang bikin sesuatu yang udah bertebaran di mana2 😐

jadi, ‘apa bagus’nya TA saya ini?? apa yang saya tawarkan?? apa hal barunya??

hah, bingung juga ya…

ya, maklum lah, topik TA ini juga ditawarin dosen. heran juga sih dosen nyuruh bikin sesuatu yang gampang aja sebenernya klo mo nyari di internet, tinggal diinstal di alatnya, voila! tinggal dipake 😀

hhhhhmmmm, jadi sekarang saya bingung, apa kira2 jawaban saya pas di sidang TA nanti. udah kebayang muka para dosen yang merendahkan, seakan2 berkata, apa bagusnya ni TA?????”

lebih dulu lagi, pikiran saya adalah, kenapa saya masih lanjutin juga ni TA????” tapi mo gimana lagi? sebagai seorang calon wisudawan maret 2009aaaaaaaaaaaaaaaaaaammmmmmiiiiiinnnn–, udah gak mungkin lagi saya ganti topik. dan rasanya si dosen juga gak akan ngasih ijin saya ganti topik. pasti tetep disuruh lanjut, wlo saya jadi bingung, karena saya gak bikin sesuatu yang baru ^^’






tapi, postingan ini ditutup dengan harapan harapan yang moga bisa bikin saya tetep semangat ngerjain TA. harapan itu adalah, seorang dosen pernah bilang, klo TA itu gak harus bikin sesuatu yang baru, tapi yang penting ada kontribusinya. jadi boleh aja bikin barang yang sama, asalkan bisa bekerja lebih baik dari barang yang udah ada. seenggaknya klo gak lebih baik, bisa ngerti apa2 aja yang bikin barang kita tidak lebih baik. harapan yang lain adalah, bukan saya yang pertama kali bikin TA yang ternyata udah pernah ada sebelumnya, dan ternyata beliau beliau itu lulus juga koq dari ITB 😀

jadi, selamat bekerja DIMAS!!! bismillah, semoga bisa dapet sesuatu yang menggembirakan, hehehe…

jadi, minggu kemaren itu, tepatnya dimulai dari kamis malam sampe sabtu pagi –beberapa saat sebelum ujian berlangsung–, para pejuang ANTENA –saya termasuk di dalamnya!!!!– mati2an menumpahkan segala kemampuannya supaya bisa paham sama mata kuliah ini. emang efek dari ANTENA ini jauh lebih dahsyat dari Tugas Akhir –ini menurut saya lho, seenggak nya sampe detik ini. gak tau juga klo ternyata nanti TA saya bisa menggila juga ^^’–. bergerombol ngutak ngatik soal2 ujian taun2 sebelumnya; membajak seorang teman yang dipaksa jadi panutan; delivery makan malam supaya mood tetap terjaga –dan perut tetap terisi–; saling bantu memahami materi2 yang teramat sulit –materi yang bikin sang panutan berujar, “tapi gw gak yakin juga ya…” ^^’–; berbagi referensi dan menyamakan visi; kurang apa lagi kira2 perjuangan kami ini, hah?!?!?!

kamis malam, sang panutan masih ada. tapi jumat malam, beliau akhirnya tak menunjukkan batang hidungnya. terpaksa kami yang berjuang sendiri, otak mengotak –disadur dari istilah ‘bahu membahu’– memecahkan soal2 tahun lalu. yang ngerti, angkat bicara. yang gak ngerti, diam saja dan mencoba mencerna. yang belum ngerti juga, tetap diam sambil berusaha keras mencerna… makan malam hari jumat masih sama kayak malam sebelumnya, delivery. cuma beda tempat aja. dan ternyata lebih enak, hehe..

dan hari sabtu pun tiba! saya bangun sedikit kesiangan, karena berusaha keras melawan kantuk yang gak mo absen pagi itu! akhirnya bangkit juga karena muncul sebuah rangkaian kata: UTS ANTENA. hup! langsung saya bangkit dan siap2.

sampe kampus, langsung ketemu para pejuang lainnya. tekad kami sama, menaklukkan ANTENA! dan tekad itu tetap bulat, sama kayak malam harinya. rencana menyamakan referensi gagal karena diskusi tambahan bikin lupa waktu. begitu sadar, udah kurang 15 menit sebelum genderang perang dibunyikan. jadi, ya sudahlah, udah tinggal pasrah, dan meyakinkan diri kami masing2 klo kami udah melakukan yang terbaik yang bisa dilakuin. jadi, pasang mental baja, dan kami pun mengarahkan badan kami –berbekal ilmu ANTENA di kepala yang semoga gak lenyap pas sampe medan pertempuran ^^’–.

sial! perut saya mules banget waktu itu!!! ada beberapa hal yang bisa dituduh bersalah. pertama, karena saya makan malem pake sambel, yang lumayan pedas! –merupakan tindakan bodoh, apalagi sepenuhnya sadar keesokan paginya bakal ujian! don’t try this at home!–. mungkin efeknya baru kerasa pagi itu. kedua, karena pagi itu cepet2 ke kampus, jadi lupa ‘pamitan’ sama toilet ^^’. ketiga, ya karena saya amat sangat tegang sekali menghadapi ujian ANTENA! tapi mungkin ini karena alasan keempat, yaitu perpaduan dari ketiga alasan sebelumnya, hehe…

tapi ya sudah, kepalang tanggung, gak akan sempet juga bongkar muatan. pasrahkan saja, dan berdoa semoga gak dipersulit sama hasrat hasrat yang menggangu itu, hihihi…

bla bla bla, intinya ujian berjalan lancar –bagi saya–. sekitar 85% soal berhasil digarap, wlo dengan penuh ketidakyakinan, tapi usaha segitu udah cukup bikin saya seneng… alhamdulillah, karena hasrat hasrat aneh hilang gak tau ke mana.

saya langsung pulang, meninggalkan orang2 yang dengan penuh kekhawatiran membahas soal2 ujian. “oh no!” gak akan saya denger! gak penting bahas ujian sekarang, yang penting gimana nilai nanti! tujuan saya cuma satu, pulang ke kontrakan, beres2 buat pergi ke bogor, ketemu istri dan anak tercinta, dan melepas penat yang beberapa hari ini menguras banyak energi saya :))

terima kasih buat semua, karena perjuangan kayak gini ternyata bisa terasa menyenangkan :))

selamat berjuang, para pejuang ANTENA!!!

nb: dibuat part 1, karena semoga nanti bisa posting lagi menceritakan perkembangan mata kuliah ini. semoga cerita berikutnya adalah cerita yang lebih bahagia :))

Berbagi rasa syukur,,,

Posted: November 5, 2008 in Dari hati, ITB moments

katanya —bener2 ‘katanya’, soalnya gak tau ini sumbernya dari mana ^^’–, yang namanya dapet rejeki tu harus diceritain ke orang. mungkin sebenernya bukan dapet rejekinya, tapi lebih ke rasa syukur yang ditimbulkan dari rejeki yang kita dapat itu.

jadi sekarang saya mo berbagi rasa syukur yang saya dapet minggu ini —wlo minggu ini baru berjalan 3 hari, hehe…–. yah, yang saya inget aja. yang gak inget, ya lupa, gak kesebut deh, hehe… tapi semoga gak mengurangi rasa syukur saya atas semua karunia yang Allah udah kasih ke saya.

dimulai dengan ‘keterbukaan’ saya terhadap istri. jujur bikin segalanya jadi keliatan lebih mudah. beban2 yang nampaknya sejauh ini menumpuk, bisa sedikit terangkat. pundak ini terasa lebih enteng 😀 makasih ya, nda, udah mo denger dan ngomong tentang banyak hal.

yang berikutnya adalah karena saya ngerasa punya banyak temen yang menghargai dan menerima saya. seorang teman lama juga, tiba2 jadi deket dan berkenan berbagi pengalaman hidupnya ke saya. bikin saya merasa diterima dan diakui sebagai seorang yang bisa dipercaya. yah, itu juga yang bikin semangat saya terpompa dan berusaha selalu berbuat yang lebih baik —mungkin susah klo sampe berbuat yang terbaik ^^’–. terima kasih buat semua teman, dan orang2 yang saya sebut sahabat. i really appreciate for everything you’ve done to me, and with me.

terus lagi, Tugas Akhir saya juga alhamdulillah sejauh ini berjalan lancar, berkat bantuan yang luar biasa dari seorang teman, master lah pokoknya! hehe… amat sangat makasih sekali, karena di saat pikiran saya buntu, beliau ini dengan instan nya membuka jalan buat pikiran saya. yah, namanya juga master, hohoho… —rencananya sekarang ini saya ngerjain TA, bukan nulis blog! dasar dimas ^^’

nah, ini yang paling mencolok dari sekian banyak rejeki yang saya terima dalam minggu ini. berawal dari kerja keras, banting tulang, terkuras darah dan air mata —mmmm, gak sebegitunya juga sih. cuma menggambarkan klo perjuangannya ini serius banget ^^’–, belajar dan mencoba memahami mata kuliah paling horror di alam semesta —oke oke, gak usah terlalu diambil hati. ini alam semesta yang ada di kepala saya koq ^^’–, demi menghadapi Ujian Tengah Semester. mata kuliah itu adalah —yup, you all are correct!!!— ANTENA!!! yang ini saya ceritain khusus deh di postingan berikutnya, hehe…

alhamdulillah ujian dilewati dengan lumayan lancar —lumayan tersendat sama soal yang bikin otak berputar kencang!–, setelah itu pundak ini terasa sangat ringan. lalu, mencoba pasrah dan menerima apa pun hasilnya nanti ^^’. dan akhirnya, hari ini saya liat nilai saya 5.5. mungkin anda anda akan bilang, “wah, kasian ya, udah mati2an cuma dapet segitu…” eits, jangan salah! ini angkanya cukup membanggakan lho! —seenggaknya buat saya ^^’–. ini udah kayak Anothosis Famagusta yang berhasil menahan imbang Inter Milan… —mungkin gak terlalu tepat mengingat Inter Milan justru yang hampir kalah 😀 –. tapi gitu lah, saya ngerasa dapet medali perak di saat sama jadi pemain non unggulan :))

sebuah rejeki yang, sesuai lah sama effort yang udah dilakuin. beban ANTENA ke depan jadi lebih ringan, wlo bukan berarti udah ringan! tetep berat, tapi mendingan. karena nilai kuis saya cukup memprihatinkan: 1.1, 3.0, 3.8. jadi bener2 harus berjuang di 4 kuis berikutnya. saya belum bikin itung2an sih, tapi semoga saya gak perlu ikut Ujian Akhir buat lulus mata kuliah keramat ini ^^’

demikian deh unek2 saya malem ini. setelah ini ada postingan yang singkat —semoga bener singkat ^^’— tentang perjuangan kami, para pejuang ANTENA menghadapi ujian hari sabtu minggu lalu.

senang bisa berbagi kebahagiaan ini :))

nb: bismillah, semoga makin dimudahkan jalan mendaki gunung terjal ini, ya Allah…

Realitas dari hukum alam berdasar nilai benar dari hukum alam tersebut, sedangkan realitas dari legal science berdasar nilai sah = valid = berlaku dari hukum tersebut.

Realitas dari alam pada umumnya adalah immanensi (kecenderungan manusia untuk menyimpulkan segala sesuatu dengan bertitik tolak semata-mata dari alam dan natur manusia. reff) dari suatu keharusan (ought to) pada sesuatu yang sudah ada. Misal hukum Newton tentang gravitasi, yang dinyatakan sebagai sesuatu yang benar setelah Newton menyatakannya. Padahal itu sebenarnya merupakan sesuatu yang sudah benar, jauh sebelum Newton merumuskannya dan tetap benar sampai di masa yang akan datang.
Ilmu hukum terdiri dari norma-norma, yang dinilai sah atau valid bila dia harus ditaati oleh masyarakat di suatu waktu dan tempat tertentu. Berhubung sah atau tidaknya tergantung ruang dan waktu, maka norma hukum tidak mungkin memiliki nilai benar atau salah, karena segala sesuatu yang bernilai benar atau salah adalah tetap benar atau salah dalam waktu yang abadi atau dalam jangka waktu yang sangat lama.

ini fakta dari kuliah Regulasi Interkoneksi Bisnis Telekomunikasi yang bikin saya tertegun, hehehe… ‘keren’ juga ya ternyata yang namanya hukum ini. sesuatu itu di pengadilan (di Indonesia) tidak dilihat baik atau buruk, tapi valid atau tidak valid, sah atau tidak sah. ketika seseorang melakukan sesuatu berdasarkan baik dan buruk, bisa jadi suatu saat akan berbenturan dengan yang namanya hukum. sesuatu yang baik, ketika dinyatakan tidak sah oleh hukum, akan memiliki konsekuensi berupa hukuman. dan ketika sesuatu yang buruk ternyata dapat dinyatakan sah oleh hukum, tidak akan ada konsekuensi hukuman nya.

di sinilah peran seorang legislator sebagai penyusun hukum (Kitab Perundang-undangan, katanyaaaa, hehe…). legislator berada di dalam sebuah lembaga yang berlabel legislatif. di lembaga ini para legislator menyusun rancangan hukum (entah ini istilahnya bener apa nggak ^^’). nah, pas lagi menyusun rancangan hukum inilah digodok dan diputuskan mana kira2 yang baik dan buruk. jadi vital sekali yang namanya legislator ini, karena apa2 yang mereka rancang —dan nanti setelah disahkan— akan digunakan oleh para penegak hukum untuk menghukumi suatu kasus.

wah, pantes aja jadi pengacara tuh ‘basah’ banget! karena, yang namanya perkara hukum itu amat sangat bisa diutak atik jadi sesuatu yang sesuai dengan kebutuhan. dan itulah sebabnya ada istilah ‘lolos dari jerat hukum’, karena hukum bikinan manusia— masih memungkinkan lepasnya para pelanggar nilai kebaikan.

tapi —bikin ‘tapi’ sampe bikin paragraf baru! hehe–, ingatlah bahwa ada pengadilan yang gak akan pernah salah. Kitab Undang-undang nya gak mungkin salah. dan keputusan yang dihasilkan gak akan mungkin salah sasaran. itu adalah Pengadilan Allah, di akhirat kelak. saat itulah, kita semua ‘ditelanjangi’, dibongkar semua amalan kehidupan kita, baik buruk, hitam putih, kecil besar, sengaja gak sengaja, semuanya jelas, gamblang dipaparkan.

dan saat itulah, gak ada lagi yang namanya ‘lolos dari jeratan hukum’

hhhaaaaahhhhh… akhirnya ada progress juga… setelah berminggu2 nyaris tanpa progress, akhirnya hari ini bikin kemajuan pesat!

sekarang udah bisa deteksi IP address, bisa nyatet waktu log in dan log out, bisa generate password dan username, dan hampir bisa ngitung sisa waktu hampir, karena tadi otak gw dan temen gw yang master itu udah gak sanggup lagi, hehehe… thanks, brother fikri :D–.

lusa presentasi, dan kan ku buat kau bangga, pak pembimbing! 😀

tapi, sekarang nonton HEROES EPISODE 7 dulu ya kawan kawan!!!

nb: my life, is still a long long journey…